Masa Depan E-Commerce: Perjalanan Bisnis Ritel Online dan Offline

Masa Depan E-Commerce: Perjalanan Bisnis Ritel Online dan Offline

Pebisnis ritel offline seharusnya lebih tertantang mencoba dan memadukan bisnis secara online maupun offline
Pebisnis ritel diharapkan semakin berani mencoba memadukan bisnis secara online dan offline / Pixabay
Pebisnis ritel diharapkan semakin berani mencoba memadukan bisnis secara online dan offline / Pixabay

Kehadiran teknologi telah mengubah pola industri ritel dan pengalaman berbelanja konsumen ke berbagai arah yang berbeda. Kehadiran e-commerce telah merubah pola permainan pasar saat ini dan membuat beberapa gelandang bertahan industri ritel pun akhirnya gulung tikar. Lantas, bagaimana dengan masa depan industri retail online (e-commerce) maupun offline?

Berikut ini beberapa tren untuk e-commerce yang perlu kamu ketahui:

1. Tuntutan pengalaman berbelanja

Di era digital ini, pengalaman berbelanja atau yang kita kenal dengan shopping experience tidak hanya mencakup kegiatan “jual beli” semata. Generasi millennial membutuhkan pengalaman berbelanja yang lebih inovatif, interaktif dan mendatangkan kepuasan emosional.

Teknologi Augmented Reality (AR) merupakan salah satu contohnya. Teknologi yang dipadukan dengan industri ritel fashion ini membuat konsumen dapat dengan mudah mengvisualisasi bagaimana mereka terlihat dengan busana yang mereka pilih sebelum akhirnya memutuskan untuk membeli. AR menyediakan lingkungan belanja yang lebih kondusif dan dapat menstimulasi keinginan konsumen untuk berbelanja. Konsumen dapat merasakan perasaan mencoba busana yang mereka inginkan tanpa harus beranjak dari rumah maupun kantor.

Selanjutnya, tidak jarang juga mendengar e-commerce mengkolaborasikan pengalaman belanja konsumen dengan aksi sosial. Contohnya kegiatan sosial seperti sumbangan amal yang terjadi ketika mereka melakukan pembelian produk tertentu. Kegiatan ini dapat meningkatkan keterlibatan konsumen, terutama mereka yang tertarik untuk mengulurkan bantuan kepada orang lain dengan cara mereka sendiri. Oleh karena itu, bahkan jika konsumen hanya dapat mengkontribusikan beberapa rupiah saja untuk aksi sosial tersebut, hal itu dapat memunculkan rasa kepuasan pribadi.

Menyediakan pengalaman berbelanja yang lebih inovatif dan memberikan konsumen ruang untuk berinteraksi akan membuat pengalaman berbelanja itu sendiri menjadi lebih menarik dan memiliki nilai tersendiri di mata konsumen.

2. Omni-channel mengubah perilaku dan prioritas belanja

Perilaku belanja konsumen perlahan-lahan telah bergeser menuju pasar online. Hasil survey belanja online yang dimuat dalam The Wall Street Journal melaporkan bahwa 45% konsumen jaman sekarang telah melakukan pencarian dan belanja secara online. Di saat internet dan pengguna smartphone semakin mendominasi, e-commerce hadir dengan solusi praktis yang memungkinkan konsumen melakukan pembelian dengan smartphone mereka, yang kemudian kita kenal mobile commerce. Industri ritel besar, sebut saja Amazon, Shopee, Lazada, dan perusahaan ritel lainnya telah meluncurkan apps yang memberikan kesempatan kepada konsumen untuk berbelanja dimanapun dan kapanpun.

Terima kasih juga kepada kemajuan teknologi, konsumen di masa kini dapat menikmati berbagai macam kepraktisan dari jasa pengiriman produk yang mereka beli. Beberapa perusahaan ritel besar terus berusaha keras melakukan revolusi jasa pengiriman, seperti penggunaan drone oleh Amazon dan mobil tanpa pengemudi oleh Otto. Penemuan signifikan ini telah mendatangkan berbagai alternatif dalam jasa pengiriman barang melalui berbagai metode dan pilihan channel.

Pernahkan kamu membeli makanan dari restoran terdekat karena adanya sms promo ketika kebetulan sedang lewat? Semakin banyak konsumen yang berbelanja bukan karena butuh namun karena mereka mau.

Sinyal Bluetooth Low Energy (BLE Beacons) yang menyebar luas kini dapat digunakan untuk mengirim pesan marketing pada waktu, tempat dan konteks yang tepat langsung pada konsumen. Strategi ini dengan mudah dapat menggabungkan aktifitas di dunia online dan offline. Oleh karena, perusahaan dapat menyiarkan pesan khusus kepada customer melalui sinyal BLE, yang dapat mendorong insentif untuk berbelanja. Hal yang sama juga terjadi pada contoh di atas ketika kamu tiba-tiba mendapat sms promo saat berada di dekat restoran tertentu dan terdorong untuk tidak melewatkan kesempatan promo tersebut.

Perjalanan ritel dan belanja kini tidak lagi linear. Dengan banyaknya medium dan channel yang tersedia, platform e-commerce kini dipenuhi dengan banyak pilihan dan perubahan. Teknologi akan membantu e-commerce semakin menonjol di masa depan.

3. Kehadiran versi lain

Pebisnis yang menjual barang kebutuhan sekunder dan produk non-personal akan merasakan pukulan di beberapa tahun terakhir akibat berkembangnya konsep Ekonomi Berbagi (Sharing Economy). Misalnya, kemunculan Airbnb telah menangani ruangan atau property yang sebelumnya jarang dihuni. Bisnis ini hadir dengan tipe yang berbeda namun tetap memegang konsep yang sama yaitu menyewakan tempat tinggal. Sharing Economy telah mengusik aturan main dibeberapa industri (Uber dan Grab adalah contoh lainnya) dengan menawarkan cara-cara inovatif terhadapat layanan produk dan servis. Konsumen kini hanya melakukan pembayaran atas kegunaan dan bukan hak milik. Tren ini akan berdampak besar bagi e-commerce dan mempengaruhi pola bisnis tradisional yang ada.

Tren lainnya yang penting untuk diperhatikan adalah perkembangan kekuatan pabrik sebagai produsen. Saat ini, banyak pabrik mempertimbangkan untuk meluncurkan produk dengan label mereka sendiri untuk mendapatkan laba yang lebih tinggi demi melakukan transformasi bisnis. Semakin banyak produsen akan bergabung dalam pertempuran ini dan merubah persaingan mereka dengan brand-brand lainnya guna mendapatkan perhatian konsumen.

4. Definisi baru ritel offline (toko fisik)

Ketika pemilik bisnis ritel berpindah ke e-commerce untuk memperluas jangkauan mereka, konsumen juga akan semakin terbiasa untuk berbelanja online. Lantas, apakah ini berarti bahwa konsumen akan lebih jarang mengunjungi toko fisik akibat dianggap tidak praktis?

Kita memang tidak pernah tahu jawaban yang sebenarnya, namun yang jelas konsep toko fisik memerlukan sedikit transformasi untuk memberikan pengalaman berbelanja yang lebih baik. Peranan yang dimiliki toko fisik akan berubah sesuai dengan tujuan dan lokasinya.

Pada intinya, toko fisik yang terletak di lokasi strategis akan digunakan untuk memajang produk mereka dan membiarkan pelanggan untuk melihat dan mengenal produk mereka. Di sisi lain, toko yang terletak di daerah yang terisolasi mungkin memiliki fungsi yang berbeda. Untuk toko tersebut, sebagian inventori akan tetap disimpan pada pusat distribusi yang utama, sedangkan toko tersebut hanya sebagai titik tambahan untuk menjangkau keterlibatan pelanggan disekitar wilayah tersebut.

Dalam scenario lain, toko fisik dapat menjadi tempat untuk pengambilan barang. Konsep click-and-collect ini telah popular di beberapa tempat di Inggris dan akan berkembangan ke negara lain. Salah satu contohnya adalah bentuk kerja sama Argo dan eBay. eBay memudahkan pembeli untuk mengambil barang yang mereka beli pada salah satu dari 750 cabang toko Argo. Hal ini menawarkan alternatif pengiriman dan servis pos yang lebih efektif.

Tidak dapat dipungkiri bahwa konsep toko fisik, baik yang terletak di pusat kota maupun pinggir pedalaman, akan tetap berorientasi pada penjualan produk. Namun, seiring berjalannya waktu batas antara pasar online dan toko fisik akan semakin kabur. Bukannya menolak kemajuan teknologi dan kemunculan e-commerce, pebisnis ritel offline seharusnya lebih tertantang untuk mencoba dan memadukan bisnis mereka secara online maupun offline.


Disclosure: artikel tamu ini ditulis oleh Business Development Manager Tagtoo Edison Chen dan awalnya dimuat di blog Tagtoo. Diterjemahkan dan diperbarui oleh Sisylia Angkirawan.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Feature
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…