Opini 

Peran Periklanan dalam Strategi Mobile Google

Peran Periklanan dalam Strategi Mobile Google

Posted by
Aulia Masna

January 4, 2012

Ada artikel yang ditulis dengan sangat baik oleh Kyle Baxter tentang strategi Google Android. Inti dari apa yang disampaikan oleh Kyle adalah sesuatu yang selalu saya katakan pada orang-orang. Google tidak begitu tertarik dalam membangun platform mobile. Apa yang mereka inginkan adalah jalan lain untuk menyebarkan iklan karena bisa dibilang Google adalah perusahaan periklanan terbesar, jika bukan salah satu yang terbesar, di dunia karena lebih dari 96% dari pendapatan total mereka yang berjumlah $29.3 miliar pada tahun 2011, berasal dari iklan.

Ketika tujuan perusahaan adalah untuk menyebarkan iklan sebanyak mungkin, maka Google tidak akan tertarik dalam membangun lingkungan berbayar untuk konsumen mereka seperti apa yang dilakukan oleh Apple dan Amazon. Konsumen melihat iklan secara gratis, iklan dikembangkan dan dibayar oleh pengiklan. Segala sesuatu yang dibangun oleh Google adalah untuk melayani atau menyebarkan iklan dan berkat kekuatan dari pendapatan mereka, Google mampu melakukan hal ini.

Apple dan Amazon mengandalkan pelanggan yang membayar untuk mendapatkan barang dan jasa. Google membuat segalanya secara gratis atau semurah mungkin. Apa yang Anda sering dengar adalah keinginan konsumen yang rela membayar agar tidak perlu melihat iklan, tapi sebenarnya ada lebih banyak orang yang bersedia melihat iklan agar mereka tidak harus membayar.

Tentu saja, pilihan penyimpanan tambahan Google untuk Gmail, Picasa, Documents, dll membutuhkan biaya tetapi ketika Anda melihat betapa sedikit harga yang harus Anda bayar untuk upgrade 20GB per tahun, hanya $ 5, hal itu hampir tidak masuk akal, tetapi begitulah kenyataannya.

Dalam hal mobile, pelanggan Google bukanlah orang. Ini bukan Anda, bukan juga saya, bukan tetangga dan keluarga Anda. Pelanggan Google adalah vendor perangkat mobile dan perusahaan telekomunikasi. Merekalah orang-orang yang berhubungan langsung dengan Google untuk Android.

Pengguna Android hanya dapat pasrah menunggu sampai perangkat mereka mendapat lampu hijau untuk proses upgrade oleh pabrikan atau operator sesuai dengan pilihan mereka. Proses upgrade perangkat lunak tidak memberi keuntungan yang berarti bagi rekanan Google karena hal ini berarti pengguna tidak akan terlalu sering mengganti perangkat mereka. Google tidak memiliki masalah dengan hal ini karena mereka tetap bisa menyebarkan iklan apapun perangkatnya.

Berbagai ponsel Android sebenarnya tidak lebih dari saluran iklan karena perangkat ini dimaksudkan untuk meningkatkan distribusi dan penyebaran jaringan iklan Google. Itulah sebabnya Danny Sullivan menulis ini:

Alasan besar di balik ini adalah Google tidak menjual sistem operasi Android kepada konsumen. Kalau memang begitu, mungkin mereka akan lebih peduli untuk memastikan pelanggan (karena dalam hal ini konsumen adalah pelanggan) terlayani dari awal hingga akhir.

Memang Anda dapat menginstal berbagai macam jenis Android yang tersedia dari siapa saja yang memiliki waktu dan keterampilan untuk memodifikasi sistem yang asli tetapi di antara puluhan juta pengguna Android, berapa juta yang melakukan hal tersebut? Bahkan jika Anda melakukannya, Anda masih menerima iklan dari Google. Itulah sebabnya istilah ‘open’ masih menjadi perdebatan, mungkin lebih tepat jika disebut sebagai ‘clopen’, seperti yang dikatakan oleh Danny Sullivan dan MG Sigler.

Mayoritas pembeli Android akan menerima apapun versi Android yang terdapat di ponsel dan menggunakannya dengan senang hati karena mereka tidak begitu peduli atau bahkan tidak memikirkan sama sekali tentang adanya update software, sampai operator telekomunikasi atau vendor mengirimkan pesan yang mengatakan bahwa tersedia update.

Berkat besarnya pendapatan iklan yang diterima, Google dengan mudah dapat membuat atau mengakuisisi produk online yang menjauhkan konsumen dari pesaing mereka dan langsung dihadapkan dengan jaringan iklan Google. Ini termasuk layanan Google Docs, Gmail, Maps, dan bahkan YouTube serta Google+. Lebih lanjut tentang hal ini dapat dibaca artikel Kyle Baxter.

Konsumen dapat melihat hal ini sebagai kemenangan. Mereka mendapatkan produk gratis dan layanan berbasis internet sebagai imbalan atas tampilnya beberapa iklan. Tentu saja sebagian besar konsumen tidak akan keberatan. Siapa yang akan berkeberatan jika diberikan atau diizinkan untuk menggunakan hal-hal gratis?

Mereka yang merasa keberatan untuk melihat iklan dan bersedia membayar untuk aplikasi atau layanan sebenarnya tidak akan terlalu menjadi masalah bagi Google, karena pertama, mereka akan cenderung menggunakan platform lain dan kedua, Google akan tetap dapat menampilkan iklan untuk mereka dengan berbagai cara lain.

Baxter menyimpulkan pandangannya dengan mengatakan, “Android bukanlah upaya untuk menciptakan platform bergerak yang terbaik dan mengandalkan kemampuannya; ini adalah usaha untuk mengendalikan sebagian besar pasar mobile, memastikan penyebaran iklan Google, dan menyingkirkan ancaman bagi Google.”

Sayangnya untuk strategi Google ini, laporan dari Net Applications menunjukkan bahwa sepanjang 2011, perangkat iOS memegang lebih dari 50% akses web dari perangkat bergerak. Ini berarti bahwa meskipun memiliki pangsa pasar global yang lebih besar, Android masih tertinggal dalam hal pengaksesan web.

 



Discussions

Advertisement

Advertise with us!

  

 


Cool Jobs

See pricing plan & benefits

Publish »

Terms & Condition

×