Berita 

Ini Dia Model Bisnis Twitter

Ini Dia Model Bisnis Twitter

Posted by
Wiku Baskoro

December 16, 2009

twitterBeberapa waktu lalu, Twitter menjelaskan bahwa model bisnis Twitter akan diluncurkan pada akhir tahun, kemudian integrasi dengan Citysearch membuka sedikit tirai, bagaimana Twitter akan mengimplementasikan model bisnis yang paling relevan untuk mendapatkan revenue.

Dengan kerjasama yang didapatkan Twitter untuk Google dan Bing, memang memberikan suntikan dana bagi Twitter, tapi bisnis model yang sebenarnya belum bisa dilihat secara jelas. Pertumbuhan pengguna aplikasi real-time sudah tidak usah diperbincangkan lagi karena memang terus bertambah, kini perbincangan bisa dialihkan pada bagaimana Twitter menjalankan model binis dan bagaimana pihak pengembang serta saingan mereka akan menanggapi apa yang dilakukan oleh Twitter.

Dan, dua hari yang lalu Twitter mengumumkan sebuah kemajuan baru, yang dinilai berbagai pihak sebagai model bisnis Twitter yang sebenarnya. Aplikasi monetize itu dinamai ‘Contributors’. Adalah aplikasi yang mungkin akan menjadi andalan Twitter untuk mendapatkan pemasukan. Aplikasi ini secara sederhana menjelaskan model bisnis Twitter yang akan memberikan jasa akun premium pada perusahaan atau pelaku bisnis.

Twitter menjelaskan di blognya, bahwa dengan aplikasi Contributors memungkinkan user dan pengguna bisnis yang memakai Twitter untuk mengelola relasi yang lebih nyata dan lebih manusiawi. Aplikasi ini juga

memungkinkan sebuah akun bisnis memunculkan orang-orang dibelakang layar bisnis itu.

Secara sederhana, aplikasi ini memungkinkan akun bisnis dikelola oleh banyak orang, yang memang

lazim terjadi untuk akun Twitter perusahaan atau akun Twitter yang memang diperuntukkan untuk bisnis. Mirip memang dengan mengelola multiple account yang tersedia di aplikasi Twitter lain, tapi dengan Contributors nama anda akan muncul disetiap ujung tweet dari akun perusahaan anda, dan tentu saja dengan aplikasi ini anda tidak perlu log in dan log out dari akun pribadi anda.

Aplikasi ini memang masih terbatas untuk pengguna tertentu, dan masih tahap testing. Twitter pun

dalam blognya memberi peringatan bahwa aplikasi ini ‘not ready for prime time’ dan masih butuh

banyak pengembangan. Dan kita juga masih menuggu integrasi seperti apa yang akan dilakukan pihak pengembang ketiga yang basis twiitnya sama yaitu bisnis, seperti CoTweet dan Hootsuite.

Mengingat pendapatan adalah salah satu hal penting dari sebuah startup, baik besar maupun kecil, model bisnis bisa menjadi perbincangan seru. Model bisnis juga bisa memberikan ide bagi para startup lokal untuk mempelajarinya dan menyesuaikannya dengan kultur Asia, terutama Indonesia, yang memang tidak akan selalu cocok dengan model bisnis startup internasional.

Twitter memang sudah masuk ke Indonesia dengan kerjasama lewat Axis, meski gembar-gembornya agak kurang terasa, dan efeknya mungkin belum besar juga.

Tapi setidaknya, setiap perkembangan dari Twitter bisa dilihat sebagai salah satu perkembangan yang akan berefek pada dunia internet di sini.

Bagaimana pendapat anda? Jangan lupa share komentar anda pada kolom komentar.

 

Terbaru di DailySocial



Discussions

Advertisement

Advertise with us!

  

 



Cool Jobs

See pricing plan & benefits

Publish »

Terms & Condition

×