• Tip: Opinions and analysis in English by our editor Aulia Masna. Read it here

Opini 

[Dailyssimo] Kunci Pengelolaan Social Media: Community Management

[Dailyssimo] Kunci Pengelolaan Social Media: Community Management

Posted by
Abang Edwin SA

March 24, 2012

Saya memutuskan untuk fokus pada segala sesuatu yang berkaitan dengan online community sekitar akhir tahun 90-an sampai sekarang. Banyak perkembangan yang terjadi, saat ini akan terasa ketinggalan zaman jika kita tidak tahu apa yang disebut dengan social media. Meski rentang waktu cukup lama dan banyak perkembangan, namun inti dari semuanya tidak banyak berubah, yaitu community management.

Hal yang berubah adalah medianya, dimana ketika masa awal saya mengenal community management, media yang populer digunakan adalah mailing-list sedangkan pada saat ini social media adalah media yang sedang hip.

Tulisan Brian Solis yang ia buat pada bulan Agustus 2007, Social Media is About Sociology Not Technology, membuat saya kembali melihat ke belakang dan harus menyetujui apa yang ia paparkan, hanya mungkin kalau boleh saya tambahkan ada unsur Psikologi juga selain Sosiologi yang sangat berperan dalam pengelolaan social media.

Saya yakin dari seluruh pembaca, mayoritas akan setuju jika saya mengkategorikan social media sebagai wadah, sama halnya dengan mailing-list pada tahun 1997-1998. Meski waktu terus berjalan, namun saya bisa bilang hampir dalam semua kasus, manusia tidak banyak berubah, karakter manusia dalam berinteraksi dengan sesamanya tidak banyak berubah, hanya sekali lagi medianyalah yang berubah.

Di dalam tulisannya, Brian Solis mengatakan:

The bottom line is that we have to understand the sociology of social networks before we can either write them off as a useless tool or more importantly, participate in them.

Banyak brand atau penyedia jasa pengelolaan aktivitas social media langsung menentukan social media yang ingin digunakan di tahap awal sebelum mereka memutuskan apa yang ingin mereka lakukan, alhasil banyak yang jadi panik karena respons pasar atas dibukanya sebuah kanal untuk umum tersebut. Ya, itulah yang akan terjadi jika keputusan untuk terjun ke social media tidak didahului oleh pengenalan yang cukup matang terhadap karakter brand serta pemilihan social media yang cocok. Bahkan kadang, sebuah brand memang tidak memerlukan social media.

Kemampuan berkomunikasi, kemampuan berinteraksi (sosiologi) dan kemampuan mengenali karakter (psikologi) sebuah community akan tetap menjadi dasar dari semua aktivitas online community Anda, apakah menggunakan social media ataupun media-media lain yang mungkin saja akan muncul pada tahun-tahun mendatang. Maka berhentilah memfokuskan diri hanya pada teknologi (media) tanpa membekali diri Anda dengan pengetahuan dan kemampuan dalam mengelola online community.

[Sumber Gambar]

Abang Edwin adalah seorang praktisi online community management sejak tahun 1998 jauh sebelum istilah social media/social network muncul di dunia internet. Ia memulai perjalanan eksperimentasinya dengan beberapa komunitas online yang akhirnya berkembang sukses pada saat itu, sampai saat ini ia pun masih memberikan konsultasi-konsultasi mengenal karakter dan membina komunitas online bagi brand/agency maupun perseorangan.

Ia sempat bekerja di Yahoo! selama lebih dari 4 tahun sebagai community manager. Dan kini posisi terakhir yang dijabatnya adalah Country Manager – Indonesia untuk Thoughtbuzz.net, sebuah perusahaan social media monitoring.

 

Terbaru di DailySocial



Discussions

Advertisement

Advertise with us!

  

 



Cool Jobs

See pricing plan & benefits

Publish »

Terms & Condition

×